Aku, anak-anak dan cuti sekolah

Lama betul aku tak updet blog. Sementelah cuti sekolah, aku pun cuti berblog. Hehe tidak lah begitu, tetapi sebenarnya tiada idea untuk menulis. Menulis sesuka hati dan merapu bolehlah. Tetapi menulis untuk 'sharing for caring' agak payah...

Cuti sekolah kami sekeluarga tidak kemana-mana pun. Balik kampung pun tidak. Hubby pun tiada di Malaysia sekarang, jadi aku pun duk melepak di rumah dan kereta sejuk di pakir. Itulah malangnya jika isteri tidak tahu memandu kereta. Memang hendak menyambung balik pengajian yang tertunda bertahun dulu, tetapi masa selalu menghadkannya...(heh alasan je tu)

Seminggu dua ini agak aman dan tenang kerana aku sudah mampu menahan suara dan nafsu marah kerana keletah anak-anak. Ada juga ketika yang hampir hendak meletup nasib baik tidak berterusan. Beberapa minggu sebelum aku hampir setiap hari hypertension kerana anak-anak yang bermacam keletah dan karenah yang membeban jiwa. Hobi memanjat mereka kadang sampai peringkat menyakitkan diri masing-masing tetapi tidak pernah serik untuk memanjat lagi. Nak dikatakan hyperaktif, rasa-rasanya tidak lah terlalu hyper tetapi mereka memang aktif. Hendak dibiarkan sahaja takut jatuh nanti sakit, jadinya ibu terpaksa menjadi tarzan.

Kata orang tak elok cakap jatuh. Contohnya "jangan panjat nanti jatuh,sakit...". Mulut ibu seperti doa. Maka, tidak lama kemudian mesti anak akan jatuh. Akhirnya aku membiarkan mereka memanjat dengan syarat supaya berhati-hati, jangan main tarik kaki ketika abang/adik memanjat dan sila bertanggungjawab atas perlakuan/tindakan yang dilakukan. Dalam hati aku berserah kepada Allah supaya tiada perkara tidak elok terjadi. Huh...tak pasti berkesan atau tidak, selepas itu mereka memanjat suka hati tanpa sembunyi-sembunyi di belakang ibu. Tetapi semasa mereka memanjat aku buat-buat tidak nampak supaya mereka tidak berasa bangga berada di atas.

Kemudian mak abah aku datang tidur di rumah. Bising mulut abah melihat cucu-cucunya begitu suka memanjat. Akhirnya, suatu malam Luqman terjatuh, tetapi dia tidak menangis. Senak perutnya menahan sakit. Hati aku terasa sakit melihatnya begitu. Apa nak dikatakan lagi? Akhirnya aku beritahu dia..."nampaknya ibu terpaksa tidak membenarkan Aman memanjat lagi sebab, tidak dapat bertanggungjawab terhadap tindakan sendiri dan tidak berhati-hati ketika memanjat. Kalau abah tiada dan atuk tiada siapa nak hantar ke klinik?" dia diam sahaja. Beberapa ketika dia dan Almustofa masih cuba memanjat. Namun beberapa hari ini mereka sudah tidak aktif memanjat. Sama ada sudah bosan dengan aktiviti itu, sudah termakan dengan kaedah psiko ibu atau sebab yang mana satu tidak lah aku pasti. Alhamdulillah semoga ada istiqamah dalam tindak tanduk kami yang baik ini...

Faktor rumah atas dan kurang melakukan aktiviti luar rumah mungkin penyebab anak-anak mencari sesuatu yang mencabar untuk memenuhi sifat suka bermain mereka. Sebagai ibu aku sedar tetapi aku pulak jenis yang suka menghabiskan masa di dalam rumah sahaja. Seusia mereka rasanya aku juga lebih nakal dan lebih 'adventure' dalam meneroka dunia kanak-kanak. Almaklumlah anak kampung dan tinggal di kampung yang memiliki sungai yang cantik dan bersih dan pokok-pokok yang tinggi dan rimbun yang sesuai untuk memanjat. Sayang keadaan sudah berubah. Sungai juga sudah tidak sebersih dulu. Kemunculan pelbagai permainan baru mengalih minat kanak-kanak dan para ibu bapa seperti aku juga lebih suka jika anak-anak bermain video game dan Internet di rumah dan berada di depan mata berbanding merayau di luar rumah yang penuh dengan risiko yang mengundang risau di hati.

Alhamdulillah minggu lepas pula anak-anak berpeluang mengikut Tok Chu mereka ke Port Dickson melihat sepupu tamat latihan KAGAT. Ramai yang pergi sama. Nenek, mak long, mak ngah, Tok chik sekeluarga dan sepupu sepapat sehingga mereka menyewa 2 chalet 3 bilik selama 3hari 2malam di sana. Berdekatan pantai sememangnya mengundang keseronokan dan kegembiraan berganda apabila dapat bermain pasir di pantai dan mandi di kolam resort penginapan. Diberitakan oleh mak saudara mereka, anak-anak aku Luqman, Almustofa dan Salahuddin semua dah pandai berenang. Alhamdulillah ...iyer ke? Semacam tidak percaya pula. Mak mertua menyampaikan pesan, ajarlah anak-anak seperti mana nasihat rasulullah supaya mengajar anak 3 perkara iaitu memanah, berenang dan menunggang kuda. Aku tersenyum sahaja mendengar pesanan itu. Insya Allah....

Rangkuman kisah

Betulkan yang bisa, biasakan dengan yang betul

Ini tagline pengacara di dalam salah satu segmen program Alhidayah iaitu program keagamaan TV3 pada setiap hari Jumaat pukul 1 tengah hari. Aku suka tagline tu. Kebiasaan kita semua susah untuk mengubah sesuatu yang sudah menjadi tabiat (habit) sejak lama biarpun hakikatnya ia salah. Tidak kira dari sudut mana satu pun jika bertujuan kebaikan sepatutnya kita perlu berlapang dada menerima perubahan. Hatta di dalam sudut agama juga jika selama ini kita hanya bertaklid buta menerima ajaran dari guru/ibubapa kita sejak lahir atau kecil kita harus memperbanyakkan diri dengan ilmu dengan belajar supaya apa yang kita lakukan atau buat selama ini kita benar-benar faham sebab dan musababnya. Bila ilmu penuh di dada kita juga tidak akan mudah terpengaruh dan diperdaya dengan ajaran sesat dan pandangan jumud terhadap Islam. Moga aku pun dapat mengubah diri ini daripada kebiasaan yang tak berapa betul kepada yang lebih betul. Amin

Riak ke saya?

Seseorang menegur saya kerana meletakkan foto repot kad Luqman di dalam fesbuk. Album tersebut sudahpun saya padam. Pokoknya saya cuma hendak berkongsi perasaan sebagai seorang ibu apabila menerima keputusan anaknya. Di samping itu saya berharap mendapat pandangan kawan-kawan dari kalangan guru bagaimana hendak membantu membaiki kelemahan yang ada. Setelah berfikir ada betulnya. Banyak lagi cara yang saya boleh fikirkan untuk membaiki kelemahan dirinya kerana dia anak saya dan saya ibunya. Sebagai ibu seharusnya saya lebih faham selok belok diri anak sendiri. Betul tak?? Kata seseorang tersebut, keputusan yang buruk itu mungkin akan mengaibkan dia dan jika elok pula ia mungkin akan menimbulkan riak di dalam hati saya. Mmmm maaf saya tidak pernah berfikir untuk riak. Kadang kala yang kita kata bukan itu mungkin juga ya, riak. Jika saya bangga sekalipun tidak salah saya berasa demikian kerana setiap ibu bapa pasti bangga dengan kejayaan anak mereka. Persoalannya perbuatan menunjuk-nunjuk itulah yang tidak bagus. Sekali sekala memang elok kita ambil kisah pandangan orang lain. Kita selalu dengar orang bercakap, pedulikan pandangan orang asalkan aku bukan seperti yang dikatakan. Memang benar hanya Allah sahaja yang tahu apa terselindung dalam hati seseorang itu tetapi tidak salah berlapang dada menerima pandangan orang. Jika saya berharap hendak menjadi ibu yang lebih baik pada masa depan tidak salah menerima teguran tersebut kan???

Buai dan tempat henjut bayi

Semasa membuat pemeriksaan dengan doktor di klinik, Alfatih saya serahkan kepada hubby untuk mendukungnya. Sambil memeriksa, Doktor Wan Kamariah menjawab beberapa pertanyaan saya tentang masalah dalam wanita. Kemudian dia menegur hubby yang sedang mendodoikan Alfatih. "Salah cara itu. Itu boleh mendatangkan gegaran kepada bayi dan menyebabkan pendarahan dalam otak". Sebenarnya hanyunan bukan kuat mana pun, tetapi menghenjut di bahagian kepala adalah tidak dibenarkan. Selain itu buai dan tempat henjut bayi (tak tau panggil apa tapi seperti dalam gambar dibawah) juga boleh mendatangkan mudarat jika digunakan/henjut secara kuat sehingga menyebabkan gegaran. Anda boleh mendapatkan bacaan lanjut tentang bahaya penggunaan buai dari sini. Walaupun kami tidak pernah menggunakan buaian tetapi mendodoikan anak-anak ditangan secara hanyun dan henjut juga boleh mendatangkan mudarat rupanya. Nauzubillah. Sekali lagi mari kita betulkan yang biasa dan biasakan dengan yang betul (pinjam tagline Alhidayah).

Aku dan saya

Sekejap-sekejap guna 'aku'...kejap-kejap guna 'saya' pula. Itu ganti nama yang saya guna dalam penulisan blog ini. Kekadang semasa menulis tidak sedar mana satu digunakan. Bila semak balik, baru perasan. Sebetulnya saya menulis mengikut kata hati ketika itu. Hehe boleh tak bagi jawapan macam ni? Dengan kawan-kawan pun ada sesetengah saya guna aku bila bercakap termasuk dengan adik beradik. Pernah sekali, dengan kawan-kawan saya bercakap guna ganti diri 'saya', tiba-tiba seorang dari mereka menempelak saya supaya jangan guna 'saya' tetapi gunakan 'aku'. Alasannya 'saya' itu terlalu sopan. Apapun aku atau saya atau lain-lain perkataan yang sewaktu dengannya bergantung juga kepada keadaan semasa dan dengan siapa digunakan. Ada setengah yang lain berpendapat 'aku' terlalu kasar untuk digunakan. Maaf jika anda berpendapat saya kasar dalam berbahasa....:)

Gulai tempoyak ikan patin

Semasa kunjungan Najwa aka Uminaj (blogger dapurumi.blogspot) ke rumah saya, Has dan suaminya Alias mengirim bersama semangkuk (sebenarnya penuh seperiuk) Patin masak tempoyak. Sementelah mereka tidak dapat turut sekali ke KL sebab Alias terpaksa berkerja. Alhamdulillah memang best dan sedap. Ini kali pertama aku makan selepas habis pantang. Nasib baik Alfatih tidak meragam perutnya sebab ibu makan banyak. Hehe...mungkin berkat air tangan si tukang masak yang berzikir sambil memasak kut..Apa pun buat Has dan suami terima kasih daun keladi. Insya Allah kalau diizinkan Allah kami pula akan berkunjung ke Temerloh. Bila? ..(hanya Allah yang tahu)


Gulai ikan patin masak tempoyak pemberian Has

Ikhlas kerana Allah dan bukan kerana manusia

Semalam terdengar satu segmen agama di radio IKIM. Segmen apa, tak pasti. Yang menarik perhatian saya seorang pemanggil bertanya kepada ustaz bagaimana jika seseorang itu malas hendak berbuat kebaikan jika ianya dilakukan hanya kerana manusia. Jadi dia menangguhkan dulu sehingga dia betul-betul akan melakukan perubahan tersebut bila sudah terbuka hati untuk membuatnya kerana Allah Taala. Pemanggil itu memberi contoh soal memakai tudung/menutup aurat.

Menurut ustaz tersebut ada pandangan yang mengatakan tidak mengapa membuat kebaikan kerana manusia. Contoh menutup aurat itu ialah wajib dan mesti dilakukan. Menunggu untuk ikhlas berbuat kerana Allah mungkin mengambil masa yang lama sedangkan perkara itu tuntutan syarak. Tetapi, dalam masa yang sama kita harus belajar untuk menimbulkan keikhlasan dalam diri supaya perbuatan baik kita dibuat kerana Allah Taala. Bukan hanya dalam aspek menutup aurat, mungkin kita boleh luaskan skop ikhlas ini dalam bersedekah, membantu orang susah dan lain-lain lagi. Insya Allah moga lama-lama nanti akan terbit ikhlas dan hidayah daripada Allah di hati-hati kita semua...

Repot Kad Aman

Hari ini Luqman membawa Buku Laporan Prestasi aka Kad Repot (bahasa masa sekolah2 dulu).. Alhamdulillah tamat akhirnya sekolah tadika anakku yang sulung itu. Dia memperoleh kedudukan 14/19 di dalam kelasnya. Insya Allah minggu depan Rabu malam Khamis akan diadakan majis graduasi / konvo tadika. Huh malam lah pulak diadakan majlis tersebut. Menurut seorang kakak yang anaknya turut bersekolah di tadika yang sama, inilah kali oertama diadakan pada sebelah malam. Sebelum ini anak-anaknya diraikan disiang hari. Tak mengapalah, tetapi sesudah selesai majlis kami akan bertolak balik ke Jengka 14 untuk kenduri akikah Alfatih keesokan harinya. Insya Allah.

Inilah keputusan Muhammad Luqman...
Perbezaan pada jumlah murid 27 kepada 19 orang itu disebabkan selepas peperiksaan pertengahan semester, kelas dirombak mengikut prestasi murid-murid.
(alamak gambar tak boleh nak resize dekat edit. Di belah kanan tu ada gambar cikgunya.Maaf ye)

Inilah rakan sekelas Muhammad Luqman di Tadika Ummu Ain. Insya Allah tahun depan Almustofa, 5 tahun akan bersekolah di tadika ini juga.

Terima kasih buat semua tenaga kerja Tadika Ummu Ain di atas pengajaran yang cemerlang dan tulus ikhlas kepada anak-anak didik. Semoga terus cemerlang, gemilang dan terbilang di masa-masa akan datang. Nak tahu tentang tadika ni, klik pada gambar ya...:)

Aduhai...Begitu rupanya

Pagi ni hantar Luqman pergi menunggu bas sekolah macam biasa. Semalam dia menangis dapat tahu kami breakfast dengan nasi lemak. Jadinya aku dah janji akan belikan nasi lemak sebagai bekal hari ini. Punya bersemangat dia berlari menuju ke tempat menunggu bas. Kedai yang menjual nasi lemak pula hanya bersebelahan. Malangnya tiada jualan nasi lemak pagi ini. Aku sendiri pun dah membayangkan kalau ada sambal kerang nak beli barang sedikit untuk makan tengah hari.

Aku terlupa. Kebiasaannya, pada hari Rabu memang Mak Cik menjual nasi lemak tidak buka kedai. Disebabkan sudah jarang berbeli dan bercuti panjang lalu aku terlupa kebiasaan tersebut. Kedai tersebut hanya menjual kuih sahaja pagi ini. Tiada rotan akar pun berguna. Aku pun belilah karipap 2 biji dan sebuku donut. Malangnya Luqman menolak. Dia mahukan nasi lemak juga. Alhamdulillah kedai runcit berdekatan yang selalu buka lewat, dibuka awal hari ini. Lalu aku ke sana membeli Twiggies perisa coklat sebungkus. Hurmmm baru dia menerima dengan berlapang dada. Dalam hati geram juga dengan perangainya itu.

Sambil menunggu bas, aku berbual dengan seorang bibik dan 3 orang anak asuhannya. 2 daripadanya perempuan dan bersekolah tadika yang sama dengan Luqman. Aku bertanya kepada si kakak, dia mendapat nombor berapa di dalam kelas. Nombor 3 jawabnya. Bibik memberitahu, peperiksaan yang lepas dia mendapat nombor 1. Hurrmm cerdik budak perempuan itu. Lalu aku bertanya macam mana Luqman di dalam kelas dan sepanjang minggu peperiksaan. Dia bercerita Luqman malas menjawab soalan. Bila orang dah siap menjawab dia masih menulis. Akhirnya cikgu terpaksa duduk sekali untuk membantu dia selesaikan menjawab kertas soalan.....Tambah budak perempuan yang aku tak tahu namanya itu, Luqman juga suka bermain dan selalu dimarahi oleh cikgu.

Dengan cerita itu akhirnya terjawab persoalan ibu dan abah tentang keputusan peperiksaannya baru-baru ini. Aduhai....Begitu rupanya, tapi aku bukan risaukan tentang keputusan tersebut tidak mencerminkan prestasi sebenarnya. Aku yakin dia boleh buat, tetapi dengan bantuan sedemikian tidak termampu oleh semua guru hendak melakukannya....Bagaimana tahun hadapan dia akan menjalani alam persekolahan yang sebenarnya????? Inilah yang paling aku risau...

Aduhai...sesiapa ada tips tak untuk menangani masalah anak sedemikian???Saya rasa Luqman perlukan bantuan untuk membuat segala kerja dengan cepat. Kalau di rumah dia juga begitu. Kalau dimarahi semakin lambat lah dia menyiapkan kerjanya kerana emosinya sudah terganggu. Kecuali, jika diugut untuk tidak dibenarkan menonton kartun atau bermain games. Atau juga ibu kena pegang rotan sebelah menakutkannya. Tapi, takkan sampai macam itu aku kena buat. Tak berapa munasabah dan takkan membantunya, betul tak?? Aku pun dah sampai tahap hypertension melayan karenah mereka yang pelbagai saban hari.

Selain itu, kalau makan nasi atau makan mee dia mengambil masa yang lama kadang-kadang itu untuk menghabiskan makanannya. Lebih-lebih lagi jika dia makan sambil menonton tv. Kadang-kadang hampir berjam-jam untuk habiskan makanan di dalam pinggan (mungkin juga faktor masakan tersebut bukan kegemarannya tetapi terpaksa makan kerana ibu suruh makan. Jika tidak nanti ibu tutup tv). Tabiatnya yang mudah menangis juga menyakitkan hati aku. Bukan kena cubit atau pukul pun. Tiada sakit di mana-mana pun. Mungkin hatinya sahaja sakit hehe. Bila nak suruh bukakan komputer kerana dia hendak bermain game menangis...Bila hendak menonton kartun tetapi tv aku tutup dia menangis...Hatta bila tak mampu melakukan sesuatu menangis juga...Tidak tahu nak buat kerja sekolah menangis juga...Aduhai

Bukan ibu dan abah tidak pernah memberitahu mana yang elok/patut dilakukan tetapi dia mengangguk sahaja. Tidak pun dia menjawab "Ya". Tetapi, hasilnya tidak memberangsangkan. Kalau sesiapa ada tips/cara/pendapat untuk saya membantu anak sedemikian silalah kongsikan di sini ya.. Terima kasih sangat-sangat....

Rangkuman kisah

Seri Puteri

Lama tak pergi SSP Cyberjaya. Adik aku Fatimah bersekolah di sana. Tak lama lagi dia nak menghadapi SPM dan katanya raya haji ni tak balik beraya. Huh...minggu lepas mak abah dan adik-adik yang lain dah pergi melawatnya di asrama. Aku??? Dia ayik bertanya bila kami nak datang..rindu lah tu kut dengan anak-anak saudaranya yang 4 orang ni..Aku masih mencatur masa dan waktu. Minggu lepas pergi Shah Alam, minggu ni ada kawan nak datang rumah...dari Ulu Kelang ke Cyberjaya kalau dekat boleh lah lari-lari ke sana sekejap. Nanti lah Timah..Ngah bincang dengan abang yer..

Keputusan peperiksaan akhir tahun

Luqman dah pun bawa balik kertas-kertas peperiksaan akhir tahun yang baru berakhir Isnin lalu. Alhamdulillah semua subjek ok. Straight A. OoOooO..**juling jap mata ibu** betul ke..Tak puas hati aku tanya "Aman jawab sendiri atau cikgu yang tunjuk?" "buat sendiri" katanya. Aku tanya lagi..." Cikgu bagitahu tak nak buat macam mana?" Luqman berfikir. lama. Dia ni memang susah sikit nak menjawab soalan. Aku tanya lagi "Cikgu cakap suruh buat ni dekat meja Aman atau dekat depan?" Dia jawab,"cikgu berdiri dekat depan" ..aku tanya lagi...(memang tak puas hati betul si ibu) "Aman buat dekat meja cikgu atau Aman buat dekat meja dengan kawan-kawan?" Dia berfikir sejenak lalu menjawab "Aman buat dengan kawan-kawan" Hurmm...

Bukan apa aku tanya banyak sangat sebab nak memastikan dia mampu berdikari atas pengatahuan/ilmu yang dia sudah perolehi sepanjang belajar di tadika. Kalau nak dinilai atas pandangan ibu di rumah, dia banyak bermain dan menonton tv. Kalau tutup tv dia akan bermain. Kalau suruh dia study, 10 mint je dia sudah siap membaca 1 buku. Ajaib kan..hehehe tak mengapalah harap-harap keputusan itu betul-betul menguji kemampuan sebenarnya...Nak tahu keputusannya??? Ni dia :
Jawi - 100%
PAI I - 98%
B.Melayu - 97%
Sains & Maths - 96%
PAI II - 92%
English - 86%
B.Arab - 81%

Telefon bimbit

Telefon aku rosak lagi..Ini kali ke 4 aku punya telefon bimbit rosak. Telefon bimbit pertama aku jenis nokia yang diberi hubby semasa awal perkahwinan kami. Ia rosak 3 tahun kemudiannya. Ke2 jenis apa ek..lupe pulak.Tapi pemberian adik aku menggantikan telefon nokia tersebut. Katanya telefon itu dia dapat percuma dari kawan dia. Alah telefon murah je...tapi tak kisah lah asal dapat guna untuk menelefon, sms dan menerima panggilan seadanya sepertimana telefon yang lain. Rosak setahun kemudiannya. Yang ke3 aku beli nokia juga. Yang ini mahal sedikit sebab boleh 3g. Tapi akhirnya ia kecundang ke tanah jua...*sob*sob*sob*

Yang terakhir motorola pemberian adik aku juga. Beberapa minggu lepas kecundang dimasuki air. Uwaaa....kini aku hanya menggunakan telefon rumah. Tak dapat nak menghubungi kawan-kawan lama. Sebahagiannya ada tersimpan di dalam simkad dan sebahagian lagi tersimpan di dalam telefon yang rosak tersebut. Apa aku nak kata kalau orang cakap aku ni tak ingat nak sms atau telefon mereka. Apa aku nak jawab kalau kawan-kawan cakap sombongnya aku sebab tak membalas sms mereka..Hanya aku yang tahu masalah aku. Kalau kebetulan memberi jawapan telefon rosak, simkad hilang, dan sewaktu dengannya mesti diorang tak berapa nak percaya kut. Masakan jawapannya sama. Takkan lah banyak kali betul aku mengalami kejadian yang sama kan??? *sob*sob*sob* Percayalah cerita benar aku ini kawan-kawan...please :( Maaf kalau aku ni menghampakan korang..sesungguhnya yang terjadi telah berlalu dan bukan lah atas kelalaian aku sepenuhnya....huhu

ReUnion dengan Wa

Minggu depan Najwa (aka UmmiNaj blogger dapurummi.blogspot) nak turun KL mengikut suaminya berkursus. Hampir 8 tahun kut kami tak berjumpa sejak grad dahulu. Laman fesbuk lah menjadi tempat pertemuaan hampir setiap hari untuk updet kehidupan masing-masing. Berangkat dari Sg.Petani pada hari Sabtu ini ke Temerloh dahulu untuk menjenguk rumah seorang lagi sahabat baik kami Hasnita. Semalaman di sana Ahad dia akan turun ke rumah aku pula di KL. Aku berharap dapat bertemu mereka nanti. Insya Allah, harap pertemuan semula ini berjalan lancar di bawah payung rahmat-Nya...Amin

Akikah Alfatih

Kali ini kami merancang mengadakan kenduri akikah di Jengka 14. Mungkin dilaksanakan sehari sebelum hari raya haji nanti. Perancangan awal hari raya ke-2, tetapi diubah kerana beberapa 'orang kuat' untuk kenduri kendara ada komitmen lain. Kami tidak kisah asalkan semua dapat hadir dan memberikan sokongan untuk melancarkan perjalanan majlis itu. Insya Allah..

Kuatagh'87 Family Day


Ahad baru ni Alhamdulillah kami sekeluarga menghadiri majlis perjumpaan semula rakan sekolah hubby yang diadakan di Bukit Cahaya Seri Alam (fka Bukit Cerakah). Perjumpaan yang julung kali diadakan itu dianggap diluar jangkaan kerana berjaya mengumpul hampir 200 orang termasuk anak-anak dan isteri masing-masing.

Perjumpaan semula ini amat meninggalkan kenangan mengusik jiwa memandangkan masing-masing sudah meninggalkan alam persekolahan sejak 20 tahun lebih. Kebanyakan dari mereka juga sudah tidak bertemu semenjak melangkah keluar pagar sekolah. Hahahaha...bayangkan lah, sudah pasti saiz fizikal, wajah dan penampilan juga sudah jauh berubah berganda-ganda bezanya. Bayangkan juga...ada sebahagiannya yang hadir bersama anak dara yang sudah bersekolah menengah dan tidak kurang masih lagi mengendong bayi seperti kami sekeluarga. Dalam pada itu ada juga beberapa orang yang masih menten cun dan hensem malah macho di samping isteri muda. Hehe..

Setiap orang hadir membawa potluck masing-masing. Aku hanya sempat menyediakan nasi putih bersama lauk daging hitam dan juga kuih lapis. Apabila dikumpul bersama-sama hidangan yang lain di atas meja, memang meriahlah dengan pelbagai jenis makanan yang aku lihat ala-ala makanan hotel pun ada. Mana taknya, dari makanan seperti nasi dan mee hinggalah kepada beraneka pencuci mulut dan daging kambing bakar. Alhamdulillah, memang mewah betul makanan hari itu hingga ramai yang menapau makanan untuk dibawa pulang.

Dalam hiruk pikuk bersembang dan menjalankan aktiviti untuk kanak-kanak, anak-anak aku juga tidak ketinggalan menunjukkan tingkah laku masing-masing. Aksi memanjat masing-masing menyebabkan Almustofa telah terjatuh dan nasib baiklah tidak mengalami apa-apa kecederaan. Malu juga dengan orang, tetapi nak buat macam mana, sabar jelah ibu...kalau di rumah tentu dapat dah 'ganjaran' nya...:D hehe

Lebih kurang jam 3 petang, masing-masing beransur pulang kepenatan tetapi dengan hati yang gembira. Alhamdulillah atas pertemuan tersebut dan semoga dipinjamkan usia oleh Allah Taala untuk perjumpaan seterusnya....Amin

Best Puppet Ever

40th Anniversary of Sesame Street40th Anniversary of Sesame Street

This is google's image today for celebrating Sesame Street 40th Anniversary. Wow it's awesome to see Cookie Monster on it! ahha..
40 Years and Still Counting
I grew up watching this puppet show and now it is one of my kids favvy cartoons series! they knew Cookie Monster, Big Bird, Elmo and Ernie. But....,they love Spongebob and Patrick Star more...hehehe..hahahaha

Feel free to click on the doodles from 4 -10 Nov '09 to get infos about this celebration..

Big BirdErnieHonkersZoeBert

At 32 I am still watching this show. I am still love it and I do feel it is good for my kids to learn. Am I a sesame mother????? hahahahaha..may be I have to explore some parenting tips at Sesame Parents....have fun ya!

Lagi lagi kuih




Fikir punya fikir, lama betul tak makan karipap buatan sendiri. At last, pagi semalam masak intinya dan petang itu juga menguli dan masak. Kali ini cuba buat karipap pusing memandangkan sebelum ini pernah buat tetapi tidak menjadi. Hurrmm percubaan kedua masih tak menjadi berpusing. Mungkin sebab tak masukkan shortening. Apapun inilah hasilnya, dan anak-anak makan pun berebut. Tak sabar nak makan, panas-panas terus nak cekau.








Pagi ni, teringin pula nak mencuba kek batik, tetapi bahan-bahannya tak cukup pula. Apa lagi aku pun pandai-pandai ubah sendiri mengikut kepala sendiri.Hehe...hasilnya maveles! mungkin rupa tak seberapa, tapi rasanya tetap menambat hati anak-anak. Nak kata mereka ni makan semua kecuali batu dan kayu tidak juga. Kalau tak sedap memang diorang akan cakap tak sedap atau makan sepotong lebih dari setengah jam...huh kalau mcm itu tandanya memang tak sedap. Hahahah ada pengalaman sebelum ini....

Untuk peminat kek batik inilah resepi yang saya ubah untuk santapan ketika diri dah tak menyempat nak membeli bahan-bahannya....hehe

Bahan-bahan:

Biskut kering (yang 4 segi tu)
Milo (saya tambah sedikit nescafe)
Serbuk koko (untuk menambah warna coklatnya)
Susu pekat
Marjerin rendah lemak (menggantikan butter)

Cara:
1- Cairkan marjerin dan masukkan milo serta serbuk koko
2- Masukkan susu sedikit sahaja sebab nanti manis sangat
3- Agak-agak dah pekat masukkan biskut yang dipatah 2 bahagian
4- Ratakan semua biskut dengan adunan. Angkat ke dalam loyang dan tekan dengan plastik/apa shj bagi memanpatkan biskut.
5- Simpan ke dalam peti ais. Apabila kek batik betul-betul keras boleh dikeluarkan. Kalau tidak cukup keras, setakat sejuk saje nanti lemau tak sedap dimakan. Rangup dimakan ketika baru dikeluarkan dari peti ais.

Hehe itulah resepi yang tak sama sedikit jer dari yang lain.Ketika malas atau bahan tak cukup, tetapi tekak rasa nak makannnnnn juga bolehlah mencubanya. Insya Allah sedap juga rasanya.....Bak kata tagline mee sedap kat tv tu, "Soal kata, lidah boleh bohong. Soal rasa, lidah tak boleh bohong.." -lebih kurang lah tu..hehehehe selamat mencuba!

Minggu kuih muih

Alhamdulillah, minggu ini terasa rajin hendak memasak kuih muih. Bermula dengan kuih kasui, kuih lapis, kuih sagu aka bonok, donut dan apam...

Sebenarnya aku bukanlah pandai memasak.Walaupun sudah lama bergelar isteri dan ibu, masuk bab masak-masak kuih ni memang kurang menjadi sikit. Apa lagi, bak kata orang 'try and error'. Alhamdulillah ada banyak resepi-resepi kuih muih di Internet. Pilih sahaja yang berkenan bolehlah cuba buat.

Percubaan pertama kurang menjadi. Pengkritik terdiri dari anak-anak, suami dan kebetulan kakak ipar yang bertandang di rumah. Apa pun, dari selera aku sendiri memang mengatakan tidak sedap. Mula-mula frust jugak. Di laman fesbuk aku berkongsi cerita dengan kawan-kawan dan mendapat beberapa komen positif. Yalah kalau gagal sekali/dua kali/tiga kali/berkali-kali, boleh cuba buat sampai jadi kan.

Terima kasih kepada kawan-kawan terutama Hasnita dan Najwa yang sudi berkongsi cerita, resepi dan tips memasak. Dalam banyak-banyak kuih yang tak sedap itu, aku dengan tak malu beri kredit untuk diri sendiri untuk kuih donut (cubaan pertama berjaya), kuih lapis resepi kak lah(percubaan kedua) dan kuih sagu,fevret hubby saya:D Alhamdulillah anak-anak suka makan.

Apa pun banyak lagi kena improve dan mencuba kerana sejenis kuih itu ada banyak jenis caranya. Contoh kuih apam sahaja ada jenis Apam Tepung Beras, Apam Tepung Gandum, Apam Eno dan sebagainya. Selain itu, kuih muih yang manis rasanya ini bukan boleh dimakan selalu atau makan dengan kuantiti yang banyak. Bimbang mengundang kemudaratan pula kepada kesihatan. Sementara sihat inilah kita kena banyak beringat. Betul kan? bak kata bijak pandai 'Prevention is Better than Cure'. Selamat menjamu selera....

Alkisah bekas pembesar yang disayangi -penutup

Suasana pagi Jumaat aman tenteram. Syukur kepada Yang Maha Kuasa kerana masih dipinjamkan usia sehari lagi. Setelah timbul perkhabaran palsu itu, tiada siapa yang tahu apa terpendam di dalam hati bekas pembesar. Tubuh kurus itu terbaring lemah. Tiada bicara terluah. Anak isteri, adik beradik, saudara dan sahabat handai setia di sisi. Bacaan ayat suci berkumandang mengisi harinya..Esak tangis anak isteri sesekali muncul di antara bacaan kalimah suci. Bekas pembesar semakin nazak.

Janji Yang Maha Kuasa itu pasti. Tidak pernah mungkir atau lewat sesaat untuk ditunaikan. Sebelum Subuh hari Sabtu, Izrail telah menunaikan tugasnya.

"Sesungguhnya daripada Allah kita datang, dan kepada Nya kita kembali.."

Urusan disegerakan menghormati jenazah yang sudah bersedia untuk pergi. Doa dan tangis mengiringi. Pemergian yang kekal abadi ke alam yang baru. Meninggalkan segala yang dicintai dan dimiliki. Permergiannya bekas pembesar seorang diri. Tanpa protokol dan upacara rasmi.

"Apabila mati anak adam, terputus semua amalannya kecuali tiga perkara : Sedeqah jariah, Ilmunya yang dimanfaatkan orang selepas kematiannya, dan anaknya yang soleh yang mendoakannya" [Hadith Nabi s.a.w]

Dalam kesayuan talkin dibaca. Mentari menyinar terik perit bumi Mat Kilau. Mercik peluh anak-anak adam yang masih hidup. Dalam hati terdetik bila ajal sendiri akan tiba. Selesai sudah segala yang fardhu. Berangkat pulang meninggalkan pusara nan merah. Tertanya-tanya apakah nasib bekas pembesar di sana?

Hanya Yang Maha Kuasa mengetahui segalanya. Semoga aman rohnya di sana. Semoga Yang Maha Kuasa menerima kebaikan dirinya selama berkelana di dunia fana. Semoga beroleh kebaikan di akhirat sana. Amin dan Alfatihah buat bekas pembesar yang disayangi.

Dimulai dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Penyayang.
Segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam.
Yang Maha Pemurah, lagi Maha Penyayang.
Yang Menguasai hari Pembalasan (hari akhirat).
Hanya kepada Engkau (Ya Allah) kami beribadah dan hanya kepada Engkau kami memohon pertolongan.
Bimbinglah kami ke jalan yang lurus.
Iaitu jalan orang yang Engkau telah anugerahkan nikmat kepada mereka, bukan jalan orang yang dimurkai, dan bukan pula jalan orang yang sesat.

Alkisah bekas pembesar yang disayangi

Alkisah di negeri Mat Kilau, berita kematian bekas seorang pembesar negeri telah dicanangkan. Suram alam mendengar berita. Pokok dan rumput berhenti bergoyang. Seketika. Bunga di laman astakona hampir-hampir layu lantaran dek kesedihan. Apatah lagi manusia, rakyat seluruh negeri. Adik beradik bekas pembesar meratap hiba. Sahabat handai membatalkan urusan pagi hingga malam untuk menziarah kali akhir. Anak isteri bekas pembesar dikatakan mula mengira bahagian harta. Pusaka bekas pembesar di seluruh negeri.

Tidak sampai 5 minit berita tersebar, sekali lagi canang berbunyi. Bekas pembesar masih hidup! Masih boleh menghirup udara walau tak senyaman yang sihat. Masih Yang Maha Kuasa meminjamkan nyawa kepada jasadnya di dunia nan fana ini. Masih boleh menghulur tangan berjabat salam. Lemah, tetapi masih mampu memberi!

Pokok dan rumput kembali menari. Tanda syukur kepada Yang Maha Kuasa. Bunga kembali mekar berseri-seri. Bagai akarnya dijirus air dan baja nan asli. Adik-beradik sudah bersiap hendak berangkat ke pusara. Para sahabat juga sudah tiba untuk berziarah. Anak isteri berwajah sedikit ceria, walaupun disangkal keikhlasan mereka. Prasangka manusia memang sukar dielakkan.

Berita telah sampai kepada Menteri Besar. Ketua kepada semua pembesar dalam negeri Mat Kilau. Nasib sahaja khabaran tersebut tidak sempat masuk ke dalam istana. Mengurut dada lapang, sang Penasihat Raja menunduk kepala. Lantaran bicaranya cerita palsu telah tersebar. Hatinya sedikit marah kepada pacal yang menyampai khabaran itu padanya. Jika sampai hingga ke pengetahuan Sultan, tentu baginda naik murka. Seolah-olah hendak mempermainkan baginda.

Adik beradik bekas pembesar juga marah bercampur hairan. Bagaimana kisah hidup mati boleh dipermain-mainkan? Sahabat handai yang bergegas datang terasa hikmahnya. Jika tidak kerana khabaran palsu itu, tentu mereka sedang sibuk mengira untung dan mengejar dunia sahaja. Sedangkan saat ini, mereka sedang berfikir bilakah waktu mereka pula akan tiba? Bukankah berpahala mengingati mati?

Alkisahnya salah faham bermula apabila dua wanita bergelar isteri dan bekas isteri kepada bekas pembesar saling berkomunikasi menerusi angin. Esak tangis wanita berlebih-lebihan telah menyebabkan tersilap fahaman berlaku. Difahaminya ialah bekas pembesar yang sedang nazak itu sudah pun meninggal dunia. Meninggalkan rumah nan indah, wang bersepah-sepah dan anak isteri cantik jelita!

Bekas pembesar masih bernyawa! Disebut-sebut orang, semoga panjang umur bekas pembesar itu hendaknya. Sang bijaksana memberitahu, jika umur yang lebih panjang memberikan kebaikan buat seseorang maka mohonlah kepada Yang Maha Kuasa untuk lanjut usianya. Jika sebaliknya, berdoalah, meminta kebaikan diberikan untuknya. Kita tidak tahu perancangan Yang Maha Kuasa. Mana yang lebih baik, hidup atau pun mati?

"Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu, Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui...." - Surah Al-Baqarah ayat 216.

Hero









Tidak pasti bila, dari mana belajar dan tiba-tiba dah pandai memanjat pintu bilik macam dalam gambar tu. Setelah berfikir panjang ada kemungkinan ini pengaruh cerita dalam tv! Aku dah haramkan anak-anak menonton siri Ninja Worrior kat tv9 tu. Risau jika ada lagi aksi lain yang menjadi ikutan.

Hubby cakap nanti senanglah nak baiki apa-apa kat atas (cth lampu) tanpa menggunakan tangga :sigh: Walaupun di dalam hati ibu berasa kagum, aksi sebegini boleh mengundang bahaya. Mungkin boleh terjadi sesuatu yang tidak diingini jika tersilap langkah. Bak pepatah sepandai-pandai tupai melompat.....(sambung sendiri yer)

Cantik ke saya?

Kebiasaan selepas mandi, Almustofa akan bersiap sendiri memakai baju. Memang saya sudah ajar anak-anak berdikari supaya senang ibu nak lepas tangan...heheh Bukanlah! Supaya senang, jika ibu ada kerja lain mereka tidak merengek minta dipakaikan baju pada masa yang sama. Selain itu dengan demikian, anak-anak dapat memilih sendiri baju yang mereka sukai dari dalam almari. Mesti diberitahu mana satu baju untuk dipakai di rumah dan dipakai untuk berjalan-jalan. Juga, mana satu baju dipakai hanya pada waktu malam. Tetapi, jangan bising jika akhirnya nanti pakaian tersebut berselerakkan. Sabar jelah.

Siap berbaju Almustofa mencapai bedak. Tapi hanya sapu di pipinya sahaja. Lepas tu dia akan datang mengadap ibu untuk bertanya soalan rutin - " cantik ke saya ibu?"

Dalam hati terasa ingin ketawa tetapi ditahankan. Biasanya jawapan bergantung kepada beberapa situasi.

Situasi #1 dengan jawapan..:

"emmm tak cantik pun" ibu sengaja menyakat. Muka Almustofa berkerut tak puas hati.
"cakap lah cantik...."sambil tangannya memukul ibu perlahan.
"dah tak cantik nak buat macam mana" ibu menahan gelihati. Almustofa terus merengek. Aku mengalah.
"oklah cantik...". Almustofa tersenyum meleret, puas hatinya dan berlalu untuk bermain.

Situasi #2 dengan jawapan..:

"cantik, anak ibu kan." dalam hati gelak. Almustofa senyum.
"Almustofa nak sayang ibu" pintanya nak mencium ibu. Saya suakan pipi dekatnya.
"wangi ke saya ibu?" Soalan lain pula ditanya.

Kalau saya tak banyak masa nak melayan keletah anak, jawab sahaja "Ya" pasti dia akan berlalu dengan senang hati. Kalau tidak saya akan menyakatnya dengan jawapan berlawanan sampai menangislah dia kerana tak dapat jawapan menyenangkan hati. Kadang-kadang kalau saya puji adik, dia pun akan meminta pujian yang sama. Begitulah sebaliknya. Hurm...itulah anak-anakkan. Nak marah si abang, Luqman suka menyakat adik sampai menangis, sebenarnya ibu pun sama juga. Kalau abah menyakat lagi gamat jadinya...(iyer ker??) Mana nak tumpah kuah kalau tidak ke dalam nasinya. Bagaimana acuan, begitulah rupa biskutnya. Hehe..

Situasi #3 dengan jawapan..:

"cantik bukan setakat muka cantik, baju cantik...hati kena baik" Almustofa diam mendengar jawapan itu.
"cuba tengok ibu ni, tak cantik, buruk. " Almustofa pandang saya.
"tak nak ibu cakap macam itu. Nak ibu cantik...." badannya merapati saya.
"ibu kan selalu marah Almustofa, Aman dan Addin. Tengok muka dah buruk" jawab saya untuk menjentik hatinya. Dia diam.
"kalau nak ibu cantik kena suruh ibu senyum"
"Macam mana ibu nak senyum? Almustofa, Aman dan Addin jangan buat ibu marah"
" Macam mana nak buat supaya ibu tak marah?"
"Jangan buat perkara-perkara yang boleh buat ibu marah. Apa yang boleh buat ibu marah?" Banyak betul soalan aku. Almustofa diam je..
"Kalau solat, solat betul-betul. Jangan main-main dan gelak-gelak"

Sebenarnya, panjang lagi syarahan yang saya berikan. Saya pun lupa dah apa yang saya cakap (bebelkan) pada Almustofa. Dia pun baru 4 tahun lebih je. Maklumat yang disampaikan sepatutnya pendek dan padat. Selebihnya, boleh disambung lain kali. Akhirnya..

"Faham tak?" saya bertanya. Dua kali saya ulang soalan yang sama baru dia mengangguk. Kemudian Almustofa minta dicium pipinya dan dia turut mencium pipi ibu..

"ibu senyum lah.." Huh... Dah tanya macam itu, fahamlah agaknya tu....Amin Ya Allah

Pendekatan psikologi mendidik anak

Memetik kata-kata hikmah seorang ibu yang memiliki 13 orang anak, Puan Noor Jannah Ahmad Dini:

Sesekali bila berjumpa rakan-rakan lama, mereka sering kata saya seorang yang sabar melayan kerenah anak-anak seramai itu.

Sebenarnya saya malu dengan tanggapan tersebut kerana saya bukanlah seorang yang sabar. Sesekali saya juga naik angin. Tetapi, anak-anaklah sebenarnya yang menyabarkan dan mematangkan saya untuk seboleh-bolehnya menjadi ibu yang terbaik bagi mereka
” [baca lanjut di idesa.net.my]

Saya dan suami sendiri lahir dari keluarga yang agak besar juga. Saya mempunyai 8 adik beradik (seorang meninggal semasa lahir) dan suami mempunyai 9 adik beradik. Susah payah emak dan abah mendidik kami adik beradik sehingga besar amat saya hargai walaupun keluarga kami bukanlah satu keluarga yang boleh menjadi contoh tauladan bagi keluarga yang lain. Definisi 'keluarga contoh' mungkin berbeza bagi sesetengah orang. Tapi bagi saya, lahir di dalam sebuah keluarga bahagia dan aman damai tanpa masalah sosial yang berat amat saya syukuri. Normal bagi setiap manusia ada suka dan duka dalam kehidupan. Namun kami lalui bersama dengan bekerjasama dan saling menyayangi. Berbanding keluarga suami yang pernah mendapat anugerah keluarga contoh. Mungkin kerana hampir kesembilan anak-anak berjaya ke IPT dan memperoleh kerjaya yang elok.

Adik ipar saya pula mempunyai 16 adik beradik dan biras saya pula mempunyai 13 adik beradik. Melihat kepada jumlah ini memang kami akan terkesima mendengarnya. Kagum juga bagaimana ibubapa mendidik anak-anak seramai itu. Adik saya Aini bercerita tentang ibu mertuanya yang memanjakan semua anak-anaknya 16 orang itu dengan sama rata walau pun sudah besar panjang. Dalam bab membantu emak, baik lelaki atau perempuan mereka sama-sama ringan tulang membantu kerja-kerja rumah. Aini agak kagum, kerana berbanding keluarga kami yang lebih ramai perempuan pun saling bergaduh nak buat kerja rumah.(hehehe). Tahun lepas kalau tak silap, keluarga mereka mendapat anugerah keluarga memiliki anak paling ramai. Alhamdulillah..

Apapun, bukan lah anugerah yang kita kejarkan. Bukanlah jumlah anak siapa paling ramai menunjukkan mereka itu keluarga terhebat atau ibubapa paling berjaya. Ia bergantung kepada keadaan. Jika anak 10 tetapi semuanya menghuni 'pusat 1Malaysia' (pusat serenti, pusat pemulihan akhlak dll) mungkin hilang bahagianya. Mungkin juga beranak hanya seorang tetapi dapat memberikan bakti sebaik mungkin kepada kedua ibubapa dengan hasil pekerjaan yang mungkin juga bukan sebagai pegawai besar itulah satu kejayaan yang sebenarnya.

Bagaimana hendak berjaya? Semua orang sudah tentu mahukan anak-anak berjaya dalam pelajaran. Kemudian masuk U dan akhirnya mendapat pekerjaan yang baik. Namun, ia bukan berhenti setakat di situ. Seperti mana kita berdoa untuk kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat, maka, masuk syurga itulah kejayaan yang hakiki.

Begitu mudah untuk menentukan mana yang baik dan buruk untuk diri kita. Tetapi, untuk melaksanakannya amatlah payah. Kekadang kita diduga dengan bermacam ujian dan masalah yang membebankan jiwa raga. Pokok pangkalnya dari hati. Jika hati kita 'mati' maka semuanya tidak menjadi. Hati yang baik (ikhlas, redha, sabar, pemaaf, tiada hasad dll) akan melahirkan jati diri insan terpuji, tutur bicara yang menyenangkan insan lain dan akhirnya menzahirkan perbuatan yang sentiasa mentaati perintah-Nya dan menjauhi segala larangan-Nya....

Pendekatan psikologi - suatu ilmu yang perlu saya dan anda juga pelajari. Banyakkan membaca mungkin? Jika anda tahu sesuatu sila kongsikan bersama. Di sini. Pendekatan psikologi selalunya lebih berhikmah di mana akhirnya anak-anak dapat mempelajari sesuatu perkara dari kesilapannya.

Merancang keluarga: Pendapat 1 sen saya

Alhamdulillah, sekarang aku dah ada 4 orang cahayamata. Persoalan-persoalan yang timbul kemudian; Cukup ke empat orang? Lelaki semua, takkan tak mahu dapat perempuan pulak? Umur dah 30-an, nak tutup kilang dah ke?....dan macam-macam lagi persoalan muncul sama ada di benak sendiri atau keluar dari mulut orang lain....

Nabi junjungan kita menggalakkan umat Islam beranak ramai. Hikmahnya supaya meramaikan ummatnya..Namun, persoalan kita pada hari ini, adakah kita MAMPU? lalu kita harus bertanya lagi, MAMPU dari segi apa? -kewangan/tenaga/ilmu didikan- .....dan bermacam-macam lagi jawapan, yang hanya boleh difikir dan diberikan jawapan bergantung kepada diri masing-masing. Bukan hanya oleh ibu yang akan mengandung, bahkan si bapa yang bakal menyediakan keperluan buat seisi keluarga.

Jika kita pergi ke klinik, selalu misi(jururawat/bidan/doktor) akan memberikan buah fikiran mereka berdasarkan ilmu perubatan mereka bahawa seelok-eloknya wanita beranak biarlah apabila genap anak mereka dua tahun atau lebih. Itu sekurang-kurangnya.....dan umur ibu mengandung pula biarlah di bawah 35 tahun supaya dapat mengelakkan pelbagai komplikasi penyakit sama ada pada ibu atau bayi. Itu bermakna kita harus merancang keluarga....Berapa anak yang perlu kita miliki? perlukah si ibu mengambil pil perancang/mengamalkan teknik tertentu untuk menjarakkan kelahiran anak?..dan sebagainya mengikut pilihan yang ada. Namun, kita hanya mampu merancang dan Allah jua yang memberikan rezeki. Namun, sebagai hamba-Nya wajib kita berusaha jika berhajatkan sesuatu atau inginkan perancangan yang dibuat berjalan lancar.

Jujurnya selama ini aku dan suami tidak pernah merancang keluarga. Bak kata orang 'pandai-pandai sendiri je..'. Memang bosan kalau pergi klinik jika kena 'leter' bab merancang keluarga. Minta maaf cakap, 'diorang' tu anggap beranak ramai/rapat-rapat tu macam sesuatu yang kita sendiri yang tetapkan. Pada hal bukankah anak itu anugerah Allah?? :sigh: Mungkin aku je yang terlalu emosi. Sebenarnya para pengamal perubatan moden ni bercakap berdasarkan ilmu yang mereka pelajari. Ada pro dan kontra dalam suasana masa kini. Aku patut fikir positif, dan YA! aku mendengar 'leteran' tersebut dengan berlapang dada walaupun akhirnya aku akan mengata di belakang pula...hehehe maafkan saya misi!

Tahun lepas seorang kawan rapat telah melahirkan anak keduanya. Dengan itu beliau telah pun mempunyai sepasang cahayamata. Alhamdulillah...Dia mengutus sms bertanya bagaimana aku menjaga anak-anak (yang pada ketika itu 3 orang). Ceritanya, dia semacam tidak sempat untuk melayan 2 orang anak berbanding aku yang mempunya 3 orang hero kesemuanya. Dengan ilmu yang tak seberapa aku memberikan pandangan kerana lain budak, lain peelnya. Mungkin anak-anak aku lebih ramai tetapi lebih baik (kah..kah..kah). Berbanding orang yang mungkin ada anak seorang tetapi peelnya, dia sahaja yang tahu. Sebenarnya ia bergantung kepada individu (ibubapa) dalam mendidik anak-anak. Kalau tidak masakan ada pepatah mengatakan 'menjaga anak perempuan seorang lebih susah daripada menjaga lembu sekandang...(Eh ye ke begitu ayatnya?) Hanya mereka yang tahu cara untuk 'menjinakkan' anak masing-masing. Kawan aku juga memberitahu dia telah mengambil supplement supaya fizikalnya lebih bertenaga dalam melaksanakan tugas harian. Memandangkan dia ibu berkerjaya mungkin lebih penat untuk menguruskan kerjaya sekaligus anak-anak, suami dan rumahtangga. Ahha..itu juga suatu cara wanita untuk tampil lebih bergaya dalam menguruskan kehidupan!

Kemudian, baru-baru ini seorang kawan rapat juga telah disahkan positif hamil anak ketiga. Dalam kesedihan berbaur kecewa dengan suaminya dia bercerita bahawa dia tidak berharap untuk mengandung secepat ini memandangkan anak keduanya baru berusia setahun lebih. Katanya lagi, dia takut jika tidak dapat membahagikan kasih sayang di antara anak-anaknya nanti. Sekali lagi tanpa ilmu yang khusus, aku pun memberikan pandangan dan nasihat untuk menceriakan dirinya dan akhirnya dia redha. Alhamdulillah. Dalam situasi begini pula, mungkin lebih elok jika pasangan suami isteri merancang keluarga bagi mengelakkan kehamilan yang tidak diharapkan. Lebih buruk, jika ada yang sanggup menggugurkan kandungan mereka padahal anak halal tersebut wujud dari kasih sayang ibubapanya...

Dalam kehidupan aku hari ini, segalanya masih berjalan seperti biasa walaupun kekadang aku mengharapkan sesuatu yang luar biasa. Masih bertekak dengan anak-anak tentang soalan-soalan mereka yang tidak kita duga, bergaduh dengan anak-anak untuk menggunakan komputer, berleter pada anak-anak apabila membuat kesalahan yang sama berulang kali dan macam-macam lagi. Kesimpulannya aku ialah tarzan....waakakakkaka...Hehehe seburuk mana ibu ini, segarang mana ibu ini...sejahat mana mulut ibu ini anak-anak tetap sayang ibu mereka. Mungkin ibu lah ibu yang menjaga, menyuap mereka makan, mendodoi bila nak tidur, memandi, memakai baju, dan sebagainya....Jangan kita lupa (peringatan untuk aku jua) anak-anak kita masih kecil dan perlukan didikan yang paling wajar. Pada usia ini mereka masih bergantung kepada kita untuk melakukan segalanya. Jika usia sudah menginjak remaja dan dewasa, teknik didikan harus berubah dan jika tersilap langkah anak-anak akan melawan balik dan memberontak. Suami aku selalu mengingatkan, jangan marah anak ketika marah kerana mesej mendidik tidak akan sampai. Marah biar untuk mengajar mereka. Betul katanya, tetapi aku kerap terbabas dengan nafsu marah ...maafkan ibu ye anak-anak...(sedihlah pulak)

Teringat kata seorang kawan pada masa lalu...Ayahnya suka marah-marah pada dia. Lalu dia pun menjawab balik " Ayah, ayah jangan marah-marah...nanti bila dah tua anak-anak hantar dekat rumah orang-orang tua" huhu, beraninya dia berkata begitu. Aku terdiam mendengar ceritanya, sepertimana ayahnya yang terkedu apabila mendengar jawapan darinya. Mungkin aku juga harus beringat supaya anak-anak aku tak cakap begitu nanti. Sesungguhnya didikan agama paling sempurna akan menjadikan kain putih yang kita miliki bercorak paling menarik suatu masa nanti. Kalau warna hitam yang kita beri, nanti berwarna kehitamanlah pada kain-kain putih yang kita ada hari ini.

Seseorang pernah memberitahu aku, bila kita balik kampung orang tak tanya pun berapa duit yang kita ada tetapi berapa anak dah yang kita ada. Walau berapa pun anak yang kita miliki tidak penting kerana yang penting ialah didikan yang kita beri. Tidak kisahlah jantina apa pun yang dianugerahkan-Nya jangan beza-bezakan dalam memberikan kasih-sayang. Walaupun hari ini mungkin ada yang masih belum dianugerahkan anak, jangan lah pernah putus asa, kerana Allah juga tidak pernah putus mendengar doa hambanya yang ikhlas memohon. Yang penting juga suami harus bersama-sama isteri dalam segala usaha yang dirancang.

Ikhlas kah komentar aku ini? Kekadang aku berasa cuma pandai berselindung di sebalik kata-kata. Sedar atau tidak hari-hari masih membuat kesilapan yang sama. Pada hal terhadap anak-anak dan orang lain aku mengharapkan yang terbaik sahaja. Kita wajib mendidik diri sendiri dahulu supaya menjadi baik sebelum mampu mendidik insan lain menjadi terbaik. Mari kita renung dalam diri sendiri dan mantapkan dengan ilmu agama, keibubapaan, kesihatan dan sebagainya. Membaca jambatan ilmu (jangan lupa tu!) dan Insya Allah 1Malaysia akan cemerlang, gemilang, terbilang!

Newcomers

Introducing my new hero Muhammad Alfatih Bin Mohd.Saufi. This coming Thursday will be the end of my 'berpantang' period. Also 44 days old of Alfatih....








Thanx to Allah! At last ...but some women continue their 'pantang' for 60 or 100 days..hehe up to you guys to choose what is good for you. For me, its just a number. The most important thing is, we can continue treat ourself with supplement, bengkung and healty diet. Especially for breastfeeding moms,some kinds of food that we eat sometimes cause tummy trouble in babies. Just watch out!

Pantang di hari raya

Alhamdulillah...Bertemu lagi kita dengan Syawal yang mulia...seperti mana Ramadhan, bulan Syawal juga memberikan keberkatan dan kegembiraan untuk kita bersyukur atas nikmat Ilahi setelah berpuasa makan,minum dan mengawal nafsu selama sebulan dan dengan tambahan puasa 6 hari di bulan Syawal ini melayakkan kita mendapat ganjaran seperti orang yang berpuasa setahun...Amin, Insya Allah....Kepada sesiapa yang sibuk untuk memenuhi jemputan rumah terbuka dan sambutan raya di pejabat, semoga dapat merancang jadual anda dengan bijak supaya puasa dapat dilakukan dan jemputan orang juga dapat dipenuhi. Dalam pada itu, yang lebih penting bukanlah makan dengan banyak atau berlebihan dalam membuat rumah terbuka tetapi dapat bertemu mereka yang jauh dan jarang berjumpa di hari kebiasaan dan saling bermaafan sesama. Moga pertemuaan tersebut akan diredhai Allah dan beroleh pahala jua....

Back to topic....pantang???? pantang jumpa makanan sedap di hari raya...hehe..Rutin hari raya bermacam-macam juadah dan kuih muih dan biskut akan disediakan. Kebetulan aku baru melahirkan anak, makan tetap makan..namun arahan berpantang tetap dipatuhi walaupun ada ketika meleleh gak air liur ke anak tekak sebab tak dapat makan makanan kegemaran. Jadinya, memang pantang jumpalah mesti cubit sedikit. Nama pun raya, bukan raya kalau tak makan lemang..ketupat dan rendang...aku curi-curi jugak makan lemang sepotong tatkala orang tak nampak..Alhamdulillah tak ade apa-apa pun...Adik aku membebel, memang lah hari ini ok dan tak ada apa-apa efek sebab kesan buruknya akan dirasai bila kita dah tua nanti...bebelannya aku terima di telinga kanan dan aku keluarkan di telinga kiri..hehe

1 Syawal kali ini giliran berhari raya di rumah mertua dahulu. 2 Syawal barulah aku balik ke rumah sendiri di Dong. Tak dapat berjalan kemana-mana pun dalam tempoh cuti raya kali ini sebab keadaan aku yang masih dalam pantang (kurang 20 hari) dan Addin pula demam siap dengan merengek, moody dengan semua orang dan asyik nak berkepit dengan ibu.

Bercerita tentang juadah pagi raya, MIL seperti biasa akan menyediakan nasi jangung, ayam masak merah, kari daging, acar timun dan daging hitam (dimasak oleh chu). Lazim sesudah Subuh, orang masjid Jengka 14 akan dijemput ke rumah untuk bertahlil dan makan di rumah. Berbanding di rumah Dong mak aku memasak rendang,nasi himpit dan kuah kacang. Emmm...semuanya kegemaran..makan tetap makan, kecuali kuah kacang memang tak usik langsung. Kononnya nak mengelakkan makanan berkacang, tetapi balik Dong, biskut mazola mak memang tak boleh tak makan. Dari cubit sedikit-sedikit terus makan 2-3 keping...

Itulah cerita pantang masa raya. Aku pun dah balik rumah Kl dan berpantang sendiri..Dengan budget yang ada, aku dah beli set bersalin HPA untuk rawatan diri sendiri dan menambahkan tenaga sepanjang berdikari sendiri ini. Bila duduk di rumah sendiri memang tidak dapat elak lah untuk menguruskan rumah seperti biasa. Alhamdulillah moga dengan bekalan makanan tambahan dapat membantu sakit dan lemah badan. Amalan berbengkung dan bertungku masih aku lakukan walaupun ada masanya lari dari masa yang sepatutnya. Alfatih pun Alhamdulillah tak banyak ragam. Sesekali berjaga malam adalah juga. Biasalah bayi, sakit perut atau masalah kembung perut ialah masalah yang selalu kita kaitkan bila mereka berjaga malam. Namun, Alfatih bukan berjaga malam menangis pun, cuma hendak diriba dan ditepuk sampai tidur. Bila diletak ditilamnya mula dia menangis. Apa lagi terpaksalah ibu tidur duduk sambil meribanya...

Kurang lagi seminggu, cukuplah umur Alfatih sebulan. Doktor dah tetapkan temujanji 5hb ini untuk postnatal checkup dan injection untuk anak. Cepat sungguh masa berlalu.....